Dokumen ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran secara umum dari bahasa pemrograman Perl 6. Bagi anda yang baru pada pemrograman Perl 6, dokumen ini diharapkan dapat memberikan informasi yang cukup dan bahan untuk memulai.

Beberapa bagian dari dokumen ini merujuk ke tautan resmi dokumentasi Perl 6 dimana tautan yang dirujuk lebih lengkap dan akurat.. Anda diharapkan untuk merujuk kesana bila memerlukan informasi lebih spesifik dari subjek tertentu.

Melalui dokumen ini, anda akan menemukan beberapa contoh untuk topik yang banyak dibahas. Agar lebih dapat dimengerti, luangkan waktu untuk mencoba semua contoh yang diberikan.

Lisensi

Karya ini dilisensikan oleh the Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License. Untuk melihat salinan lisensi ini, kunjungi

Kontribusi

Apabila anda ingin berkontribusi dalam dokumen ini, kunjungi:

Saran

Kirimkan saran anda ke:

1. Perkenalan

1.1. Apa itu Perl 6

Perl 6 adalah bahasa pemrograman tingkat tinggi yang bersifat umum/non-spesifik dan data type variable ataupun ekspresi dapat dideklarasikan secara statis maupun dinamis. Perl 6 mendukung beberapa paradigma (teknis penyelesain masalah), antara lain : Pemrograman secara Prosedural, Berorientasi Objek, dan Fungsional.

Perl 6 moto:
  • TMTOWTDI (dibaca "Tim Toady"): There is more than one way to do it (Ada lebih dari satu cara untuk melakukan sesuatu).

  • Hal-hal yang mudah harus tetap mudah, hal-hal yang sulit harus menjadi lebih mudah, dan hal-hal yang tidak mungkin menjadi sulit.

1.2. Istilah Khusus

  • Perl 6: Spesifikasi bahasa pemrograman dengan rangkain test. Implementasi yang lulus uji spesifikasi dari rangkaian test dianggap Perl 6.

  • Rakudo: Kompilator untuk Perl 6.

  • Rakudobrew: program untuk mengelola instalasi Rakudo.

  • Zef: program untuk mengelola instalasi modul dari Perl 6.

  • Rakudo Star: Bundel program yang terdiri dari Rakudo, Zef, koleksi beberapa modul Perl6 dan dokumentasi.

1.3. Cara Instalasi Perl 6

Linux

Untuk menginstall "Rakudo Star", jalankan perintah berikut diterminal anda:

wget https://rakudo.perl6.org/downloads/star/rakudo-star-2018.01.tar.gz
tar xfz rakudo-star-2018.01.tar.gz
cd rakudo-star-2018.01
perl Configure.pl --gen-moar --prefix /opt/rakudo-star-2018.01
make install
macOS

Ada 4 pilihan metode instalasi yang tersedia:

  • Lakukan langkah-langkah yang sama sesuai cara instalasi Linux

  • Instalasi dengan program homebrew: brew install rakudo-star

  • Instalasi dengan program MacPorts: sudo port install rakudo

  • Unduh program installer terakhir (dengan file ekstensien .dmg) dari https://rakudo.perl6.org/downloads/star/

Windows
  1. Unduh program installer terakhir (dengan file ekstensien .msi, pilih sesuai arsitektur sistem) dari https://rakudo.perl6.org/downloads/star/

  2. Setelah instalasi, pastikan C:\rakudo\bin terdeklarasi di PATH(variabel yang dipakai dilingkungan sistem operasi)

  3. Tes dengan menjalankan perintah perl6 -v dicommand line prompt untuk verifikasi versi.

Docker
  1. Unduh dari tautan resmi docker pull rakudo-star

  2. Kemudian jalankan container dengan perintah docker run -it rakudo-star

1.4. Menjalankan kode Perl 6

Menjalankan program / kode Perl 6 dapat dilakukan melalui REPL(Read-Eval-Print Loop). Caranya, buka program terminal, ketik perl6 kemudian tekan tombol [Enter]. Tanda / karakter '>' akan muncul. Selanjutnya, ketik kode yang mau dijalankan dan tekan tombol [Enter]. REPL akan mencetak keluaran nilai dari kode yang diproses. Anda dapat menulis kode lainnya dibaris yang baru atau ketik exit dan tekan enter untuk keluar dari REPL.

Cara lainnya, ketik kode di file, simpan, dan jalankan menggunakan file tersebut. Direkomendasikan bahwa file script Perl 6 menggunakan ekstensien .p6. Jalankan file script tersebut melalui terminal, ketik perl6 namafileyangdisimpan.p6, kemudian tekan tombol [Enter]. Berbeda dengan metode REPL, cara ini tidak akan secara otomatis mencetak hasil tiap baris: kode harus menyertakan fungsi say untuk mengeluarkan cetakan hasil kode.

Metode REPL kebanyakan dipakai untuk mencoba spesifik bagian dari kode, biasanya program yang hanya berisi 1 baris. Untuk program yang membutuhkan kode lebih dari 1 baris, direkomendasikan untuk menyimpan kode kedalam file untuk kemudian diproses.

Program yang hanya membutuhkan 1 baris dapat juga menggunakan command line dengan mengetikkan perl6 -e 'kode anda disini' diterminal dan tekan [Enter].

Apabila anda menginstall Rakudo bukan "Rakudo Star", direkomendasikan untuk menginstall modul tambahan berikut ini (Ketik didalam terminal):

  • zef install Linenoise bila menggunakan Windows, Linux and macOS

  • zef install Readline Apabila anda menggunakan Linux, modul ini lebih direkomendasikan

1.5. Teks Editor

Karena sebagian waktu kita digunakan untuk menulis kode dan menyimpannya dalam file, sebaiknya kita menggunakan teks editor yang dapat mengenali sintaks Perl 6.

Saya menggunakan dan merekomendasi Atom. Atom adalah teks editor yang modern dan mempunyai fitur untuk mengenali dan menyorot sintaks Perl 6. Perl 6 FE adalah alternatif sintaks highlight(direpresentasikan dengan penekanan warna) untuk Perl 6, diturunkan dari paket original tetapi disertai dengan perbaikan bug dan fitur tambahan.

Sebagian orang dikomunitas juga menggunakan Vim, Emacs or Padre.

Versi baru dari Vim disertai dengan sintaks highlight. Sedangkan Emacs dan Padre membutuhkan paket tambahan untuk mendukung hal tersebut.

1.6. Hello World!

Mari kita mulai dengan ritual hello world.

say 'hello world';

Dapat juga ditulis seperti:

'hello world'.say;

1.7. Gambaran ikhtisar dari Sintaks

Sintaks Perl 6 memiliki bentuk yang bebas: Dalam artian posisi karakter dibaris maupun kolom dikode anda tidak mempunyai efek yang signifikan. Contohnya Anda bebas untuk menggunakan karakter spasi dibagian manapun, walaupun pada kasus tertentu, spasi mengandung arti bagi Perl 6.

Pernyataan adalah kumpulan perintah kode, harus diakhiri dengan karakter titik koma: say "Hello" if True;

Ekspresi adalah salah satu tipe bagian dari pernyataan yang mengembalikan suatu nilai: 1+2 akan mengembalikan nilai 3

Ekspresi adalah kombinasi dari Terms (suatu nilai / variabel) dan penghubung (operator).

Terms adalah:

  • Variabel: Wadah untuk menyimpan suatu nilai yang dapat digunakan dan dimodifikasi.

  • notasi: Suatu tetapan nilai seperti angka atau kumpulan karakter (strings).

Operator dibagi menjadi beberapa tipe:

Tipe

Penjelasan

Contoh

Prefix

sebelum 'terms'

++1

Infix

diantara 'terms'

1+2

Postfix

setelah 'terms'

1++

Circumfix

sekeliling 'terms'

(1)

Postcircumfix

setelah satu 'term', disekitar yang lain

Array[1]

1.7.1. Identifiers

Identifiers adalah penamaan yang diberikan / didefinisikan kepada 'terms' contohnya nama variabel.

Syarat:
  • Harus dimulai dengan karakter alfabetis atau garis bawah _.

  • Dapat memakai angka (kecuali karakter pertama).

  • Dapat memakai tanda garis - atau apostrof ' (kecuali karakter pertama dan terakhir), harus diikuti karakter alfabetis setelah tanda garis maupun apostrof.

Valid

Tidak valid

var1

1var

var-one

var-1

var’one

var'1

var1_

var1'

_var

-var

Kaidah Penamaan:
  • Camel case: variableNo1

  • Kebab case: variable-no1

  • Snake case: variable_no1

Anda bebas untuk memilih penamaan dari identifier, tetapi disarankan untuk mengadopsi satu kaidah penamaan secara konsisten.

Penggunaan nama yang mempunyai arti akan mempermudah anda atau orang lain dalam dunia koding.

  • var1 = var2 * var3 secara sintaks benar tetapi tujuannya kurang jelas.

  • gaji-bulan-ini = gaji-perhari * jumlah-hari-kerja penamaan ini akan lebih baik untuk penamaan variabel.

1.7.2. Komentar

Komentar adalah teks yang tidak dibaca oleh kompiler dan digunakan sebagai catatan.

Komentar dibagi menjadi 3 tipe:

  • Satu baris:

    # Ini adalah contoh komentar satu baris
  • Tertanam (Embedded):

    say #`(Ini adalah contoh komentar tertanam) "Hello World."
  • Lebih dari satu baris (multi):

    =begin komentar
    Ini adalah contoh komentar lebih dari satu baris
    Komentar 1
    Komentar 2
    =end komentar

1.7.3. Tanda Kutip

String harus dipisah dengan tanda kutip ganda "…​" atau tunggal '…​'.

Selalu gunakan tanda kutip ganda:

  • Jika string mengandung apostrop '

  • Jika string mengandung variabel yang perlu diinterpolasi

say 'Hello World';   # Hello World
say "Hello World";   # Hello World
say "Don't";         # Don't
my $name = 'Wiro Sableng';
say 'Hello $name';   # Hello $name
say "Hello $name";   # Hello Wiro Sableng

2. Operator

2.1. Jenis Operator Yang Umum

Dibawah ini adalah tabel dari Operator yang umum dipakai.

Operator Tipe Deskripsi Contoh Hasil

+

Infix

Penambahan

1 + 2

3

-

Infix

Pengurangan

3 - 1

2

*

Infix

Perkalian

3 * 2

6

**

Infix

Pangkat

3 ** 2

9

/

Infix

Pembagian

3 / 2

1.5

div

Infix

Pembagian Integer (dibulatkan kebawah)

3 div 2

1

%

Infix

Modulus (sisa hasil bagi)

7 % 4

3

%%

Infix

Divisibility (apakah mungkin untuk dibagi habis)

6 %% 4

False

6 %% 3

True

gcd

Infix

Greatest common divisor (nilai terbesar yang dapat membagi habis)

6 gcd 9

3

lcm

Infix

Least common multiple (kelipatan persekutuan terkecil)

6 lcm 9

18

==

Infix

Numeric equal (Perbandingan Numerik yang sama)

9 == 7

False

!=

Infix

Numeric not equal (Perbandingan Numerik yang tidak sama)

9 != 7

True

<

Infix

Less than (lebih kecil dari)

9 < 7

False

>

Infix

Greater than (lebih besar dari)

9 > 7

True

<=

Infix

Less than or equal (lebih kecil atau sama dengan)

7 <= 7

True

>=

Infix

Greater than or equal (lebih besar atau sama dengan)

9 >= 7

True

eq

Infix

String equal (Perbandingan string sama dengan)

"John" eq "John"

True

ne

Infix

String not equal (Perbandingan string tidak sama dengan)

"John" ne "Jane"

True

=

Infix

Assignment (memberikan suatu nilai)

my $var = 7

memberikan nilai 7 ke variabel $var

~

Infix

merangkai / menyambungkan String

9 ~ 7

97

"Hi " ~ "there"

Hi there

x

Infix

Replikasi String

13 x 3

131313

"Hello " x 3

Hello Hello Hello

~~

Infix

Smart match (perbandingan pintar)

2 ~~ 2

True

2 ~~ Int

True

"Perl 6" ~~ "Perl 6"

True

"Perl 6" ~~ Str

True

"enlightenment" ~~ /light/

「light」

++

Prefix

Increment (kenaikan / tambahan)

my $var = 2; ++$var;

menambah variable + 1 dan mengembalikan nilai 3

Postfix

Increment

my $var = 2; $var++;

mengembalikan nilai variabel 2 kemudian menambah variabel + 1

--

Prefix

Decrement

my $var = 2; --$var;

mengurangi nilai variabel - 1 dan mengembalikan nilai menjadi 1

Postfix

Decrement

my $var = 2; $var--;

mengembalikan nilai variabel 2 kemudian then mengurangi variabel -1

+

Prefix

merubah nilai menjadi nilai numerik

+"3"

3

+True

1

+False

0

-

Prefix

merubah nilai menjadi nilai numerik dan mengembalikan hasil sebaliknya

-"3"

-3

-True

-1

-False

0

?

Prefix

merubah nilai menjadi nilai boolean (tipe data yang hanya mempunyai 2 nilai antara benar(True) atau salah(False))

?0

False

?9.8

True

?"Hello"

True

?""

False

my $var; ?$var;

False

my $var = 7; ?$var;

True

!

Prefix

merubah nilai menjadi nilai boolean dan mengembalikan hasil sebaliknya

!4

False

..

Infix

Range Constructor (pembangun rentang nilai)

0..5

membuat rentang nilai dari 0 sampai 5

..^

Infix

Range Constructor

0..^5

membuat rentang nilai dari 0 sampai 4

^..

Infix

Range Constructor

0^..5

membuat rentang nilai dari 1 sampai 5

^..^

Infix

Range Constructor

0^..^5

membuat rentang nilai dari 1 sampai 4

^

Prefix

Range Constructor

^5

sama seperti 0..^5 membuat rentang nilai dari 0 sampai 4

…​

Infix

Lazy List Constructor

0…​9999

mengembalikan elemen hanya jika diminta

|

Prefix

Flattening (perataan)

|(0..5)

(0 1 2 3 4 5)

|(0^..^5)

(1 2 3 4)

2.2. Reversed Operators (Operator terbalik)

Penambahan karakter R sebelum operator akan membalikkan operand

Pengoperasian Normal Hasil Reversed Operator Hasil

2 / 3

0.666667

2 R/ 3

1.5

2 - 1

1

2 R- 1

-1

2.3. Reduction Operators (Operator spesial yang digunakan untuk mengurangi elemen array / list menjadi satu nilai)

Reduction operators dapat berjalan di rangkaian atau daftar suatu nilai. Dibentuk oleh kurung kotak buka dan tutup []

Perngoperasian Normal Hasil Reduction Operator Hasil

1 + 2 + 3 + 4 + 5

15

[+] 1,2,3,4,5

15

1 * 2 * 3 * 4 * 5

120

[*] 1,2,3,4,5

120

Untuk mengetahui operator lainnya termasuk tata cara penggabungan atau susunannya, kunjungi https://docs.perl6.org/language/operators

3. Variabel

Variabel dari Perl6 diklasifikasian menjadi 3 kategori: Scalars, Arrays dan Hashes.

Karakter sigil (Sign in Latin) adalah karakter yang digunakan sebagai awalan untuk mengkategorikan variabel.

  • karakter $ digunakan untuk scalars

  • karakter @ digunakan untuk arrays

  • karakter % digunakan untuk hashes

3.1. Scalars

Scalar menampung satu nilai atau referensi.

# String
my $nama = 'Wiro Sableng';
say $nama;

# Integer
my $umur = 99;
say $umur;

Suatu set pengoperasian tertentu dapat dilakukan di scalar, tergantung dari nilai yang ditampung.

String
my $nama = 'Wiro Sableng';
say $nama.uc;
say $nama.chars;
say $nama.flip;
WIRO SABLENG
12
gnelbaS oriW
Untuk melihat metode yang lebih lengkap dan dapat diaplikasikan pada String, kunjungi https://docs.perl6.org/type/Str
Integer
my $umur = 17;
say $umur.is-prime;
True
Untuk melihat metode yang lebih lengkap dan dapat diaplikasikan pada Integer, kunjungi https://docs.perl6.org/type/Int
my $umur = 2.3;
say $umur.numerator;
say $umur.denominator;
say $umur.nude;
23
10
(23 10)
Untuk melihat metode yang lebih lengkap dan dapat diaplikasikan pada Bilangan Rasional, kunjungi https://docs.perl6.org/type/Rat

3.2. Arrays

Arrays adalah daftar yang dapat berisi lebih dari satu nilai.

my @hewan = 'ayam','bebek','burung';
say @hewan;

Banyak pengoperasian dapat dilakukan pada arrays seperti contoh dibawah:

karakter tilde ~ digunakan untuk menggabungkan string.
Script
my @hewan = 'harimau','gajah','panda';
say "Di kebun binatang ada " ~ @hewan.elems ~ " hewan";
say "Hewannya antara lain: " ~ @hewan;
say "Kebun binatang akan mengadopsi gorila";
@hewan.push("gorila");
say "Sekarang kebun binatang mempunyai hewan: " ~ @hewan;
say "Hewan pertama yang diadopsi adalah " ~ @hewan[0];
@hewan.pop;
say "Sayangnya gorilanya kabur dan yang tersisa: " ~ @hewan;
say "Kebun binatang akan ditutup dan hanya akan mempertahankan 1 hewan saja";
say "Kebun binatang akan melepas: " ~ @hewan.splice(1,2) ~ " dan mempertahankan " ~ @hewan;
Output (Hasil Keluaran)
Di kebun binatang ada 3 hewan
Hewannya antara lain: harimau gajah panda
Kebun binatang akan mengadopsi gorila
Sekarang kebun binatang mempunyai hewan: harimau gajah panda gorila
Hewan pertama yang diadopsi adalah harimau
Sayangnya gorilanya kabur dan yang tersisa: harimau gajah panda
Kebun binatang akan ditutup dan hanya akan mempertahankan 1 hewan saja
Kebun binatang akan melepas: gajah panda dan mempertahankan harimau
Penjelasan

.elems mengembalikan nilai dari jumlah elemen dalam suatu array.
.push() menambahkan satu atau lebih elemen kedalam array.
Kita dapat mengakses spesifik elemen array dengan menspesifikasian posisinya @hewan[0].
.pop menghapus elemen terakhir dari array dan mengembalikan elemen yang dihapus.
.splice(a,b) menghapus elemen b dimulai dari posisi a.

3.2.1. Fixed-size arrays (array yang berukuran tetap)

Secara dasar, array dideklarasikan sebagai berikut:

my @array;

Array dapat mempunyai ukuran tak terbatas dan karenanya disebut auto-extending(diperpanjang otomatis).
Array dapat menerima suatu nilai tanpa batasan.

Sebaliknya, kita dapat juga membuat array dengan ukuran yang tetap.
Array ini tidak dapat diakses diluar atau melebihi ukuran yang ditetapkan.

Untuk mendeklarasi array dengan ukuran tetap, spesifikasikan jumlah maksimum elemen di kurung kotak setelah penamaan variabelnya:

my @array[3];

Array ini akan dapat menampung maksimum 3 nilai, terindeks dari 0 sampai 2.

my @array[3];
@array[0] = "nilai pertama";
@array[1] = "nilai kedua";
@array[2] = "nilai ketiga";

Anda tidak dapat menambah nilai keempat kedalam array ini:

my @array[3];
@array[0] = "nilai pertama";
@array[1] = "nilai kedua";
@array[2] = "nilai ketiga";
@array[3] = "nilai keempat";
Index 3 for dimension 1 out of range (must be 0..2)

3.2.2. Multidimensional arrays

Array yang kita demonstrasikan diatas adalah array dengan 1 dimensi.
Kita juga dapat mendefinisikan array multi dimensi.

my @tabel[3;2];

Ini adalah array dengan 2 dimensi. Dimensi pertama dapat mempunyai maksimal 3 nilai dan dimensi yang kedua dapat mempunyai maksimal 2 nilai.

Dapat diilustrasikan seperti tabel 3x2.

my @tabel[3;2];
@tabel[0;0] = 1;
@tabel[0;1] = "x";
@tabel[1;0] = 2;
@tabel[1;1] = "y";
@tabel[2;0] = 3;
@tabel[2;1] = "z";
say @tabel;
[[1 x] [2 y] [3 z]]
Representasi visual dari array:
[1 x]
[2 y]
[3 z]
Untuk lebih lengkapnya tentang referensi Array, kunjungi https://docs.perl6.org/type/Array

3.3. Hashes

Hash adalah kumpulan dari satu atau lebih pasangan kata kunci dan nilainya.
my %ibukota = ('UK','London','Indonesia','Jakarta');
say %ibukota;
Cara lain dalam mengisi nilai hash:
my %ibukota = (UK => 'London', Indonesia => 'Jakarta');
say %ibukota;

Beberapa metode yang dapat dipanggil dengan hash:

Script
my %ibukota = (UK => 'London', Indonesia => 'Jakarta');
%ibukota.push: (Perancis => 'Paris');
say %ibukota.kv;
say %ibukota.keys;
say %ibukota.values;
say "Ibukota dari Perancis adalah: " ~ %ibukota<Perancis>;
Output
(Perancis Paris UK London Indonesia Jakarta)
(Perancis UK Indonesia)
(Paris London Jakarta)
Ibukota dari Perancis adalah: Paris
Penjelasan

.push: (katakunci ⇒ 'nilai') menambahkan pasangan kata kunci dan nilainya.
.kv mengembalikan daftar nilai seluruh pasangan kata kunci dan nilainya.
.keys mengembalikan daftar nilai seluruh kata kunci saja.
.values mengembalikan daftar nilai seluruh nilai dari kata kunci saja.
Kita dapak mengakses nilai spesifik dari kata kunci tertentu dengan %hash<katakunci>

Untuk referensi lengkap Hash, kunjungi https://docs.perl6.org/type/Hash

3.4. Types

Dicontoh sebelumnya, kita tidak menspesifikasi tipe nilai dari suatu variabel.

.WHAT akan mengembalikan tipe nilai yang disimpan dalam variabel.
my $var = 'Text';
say $var;
say $var.WHAT;

$var = 123;
say $var;
say $var.WHAT;

Contoh diatas menunjukkan awalnya tipe nilai dari $var adalah (Str) kemudian berubah menjadi (Int).

Gaya koding seperti ini disebut dynamic typing. Dinamis dalam artian suatu variable dapat menampung segala tipe nilai.

Sekarang coba untuk menjalankan contoh dibawah:
Perhatikan Int sebelum nama variabel.

my Int $var = 'Text';
say $var;
say $var.WHAT;

Contoh diatas akan gagal dan mengembalikan pesan eror: Type check failed in assignment to $var; expected Int but got Str

Apa yang terjadi adalah kita menspesifikasikan kalau variable tersebut nilainya harus berupa tipe (Int). Ketika kita mencoba untuk memberikan nilai berupa (Str), kode tersebut akan gagal.

Gaya koding ini disebut static typing. Statis dalam artian tipe nilai variabel didefinisikan sebelumnya dan tidak dapat dirubah.

Perl 6 diklasifikasikan sebagai gradually typed; Memperbolehkan gaya statis dan dinamis.

Arrays dan hashes dapat juga dideklarasikan secara statis:
my Int @array = 1,2,3;
say @array;
say @array.WHAT;

my Str @multilingual = "Hello","Salut","Hallo","您好","안녕하세요","こんにちは";
say @multilingual;
say @multilingual.WHAT;

my Str %ibukota = (Indonesia => 'Jakarta', UK => 'London', Germany => 'Berlin');
say %ibukota;
say %ibukota.WHAT;

my Int %kode-negara = (Indonesia => 62, UK => 44, Germany => 49);
say %kode-negara;
say %kode-negara.WHAT;
Dibawah adalah daftar dari tipe yang sering dipakai:

Anda mungkin tidak akan pernah memakai dua tipe yang pertama, tipe tersebut dicantumkan untuk tujuan informasi.

Tipe

Deskripsi

Contoh

Hasil

Mu

Hirarki paling atas dari tipe Perl 6

Any

Default kelas dasar untuk kelas baru dan hampir semua kelas lainnya yang termasuk dalam Perl 6

Cool

Nilai yang dapat dianggap sebagai string atau numerik

my Cool $var = 31; say $var.flip; say $var * 2;

13 62

Str

String atau kumpulan dari karakter

my Str $var = "NEON"; say $var.flip;

NOEN

Int

Integer (bilangan bulat)

7 + 7

14

Rat

Rational number (bilangan rational)

0.1 + 0.2

0.3

Bool

Boolean

!True

False

3.5. Introspection (Introspeksi)

Introspection adalah proses untuk medapatkan informasi tentang properti suatu objek seperti tipe objek.
Disalah satu contoh sebelumnya, kita menggunakan .WHAT untuk mengembalikan tipe dari variabel.

my Int $var;
say $var.WHAT;    # (Int)
my $var2;
say $var2.WHAT;   # (Any)
$var2 = 1;
say $var2.WHAT;   # (Int)
$var2 = "Hello";
say $var2.WHAT;   # (Str)
$var2 = True;
say $var2.WHAT;   # (Bool)
$var2 = Nil;
say $var2.WHAT;   # (Any)

Tipe dari suatu variabel yang menyimpan suatu nilai berkorelasi terhadap nilainya.
Tipe dari suatu variabel kosong yang dideklarasikan adalah tipe dari yang mana dideklarasikan.
Tipe dari suatu variable kosong yang tidak dideklarasikan adalah (Any)
Untuk menhapus nilai dari suatu variabel, berikan Nil ke variabel tersebut.

3.6. Scoping (Ruang lingkup)

Sebelum menggunakan variabel, variabel perlu dideklarasikan.

Beberapa deklarator digunakan di Perl 6. Kita telah menggunakan my selama ini.

my $var=1;

Deklarator my declarator memberikan variabel ruang lingkup lexical. Dengan kata lain, variabel cuma bisa diakses bila berada didalam blok dimana variabel dideklarasikan.

Suatu blok di Perl 6 dibatasi oleh { }. Jika blok tidak ditemukan, variabel akan bisa diakses diseluruh kode Perl 6.

{
  my Str $var = 'Text';
  say $var;   # dapat diakses
}
say $var;   # bagian ini tidak dapat diakses, akan terdapat error

Karena sebuah variabel hanya dapat diakses diblok dimana variabel tersebut didefinisikan, nama variabel yang sama dapat digunakan diblok yang lain.

{
  my Str $var = 'Text';
  say $var;
}
my Int $var = 123;
say $var;

3.7. Assignment vs. Binding

Kita telah melihat dicontoh sebelumnya bagaimana untuk memberikan nilai ke variabel.
Pemberian nilai (Assignment) dilakukan menggunakan operator =.

my Int $var = 123;
say $var;

Kita dapat mengubah nilai yang diberi pada suatu variabel:

Assignment
my Int $var = 123;
say $var;
$var = 999;
say $var;
Output
123
999

Disamping itu, kita tidak dapat merubah nilai yang terikat pada variabel.
Binding atau pengikatan suatu nilai dilakukan menggunakan operator :=.

Binding
my Int $var := 123;
say $var;
$var = 999;
say $var;
Output
123
Cannot assign to an immutable value
Variabel dapat juga direferensikan kevariabel lainnya:
my $a;
my $b;
$b := $a;
$a = 7;
say $b;
$b = 8;
say $a;
Output
7
8

Binding variabel (pengikatan pada variabel) bersifat 2 arah.
$a := $b and $b := $a mempunyai efek yang sama.

Untuk informasi yang lebih lengkap tentang variabel, kunjungi https://docs.perl6.org/language/variables

4. Fungsi dan Mutator

Penting untuk mengetahui perbedaan fungsi dan mutator.
Fungsi tidak mengubah status dari objek atau variabel yang dipanggil / digunakan.
Mutator memodifikasi status dari objek atau variabel.

Script
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
my @numbers = [7,2,4,9,11,3]; @numbers.push(99); say @numbers; #1 say @numbers.sort; #2 say @numbers; #3 @numbers.=sort; say @numbers; #4
Output
[7 2 4 9 11 3 99] #1
(2 3 4 7 9 11 99) #2
[7 2 4 9 11 3 99] #3
[2 3 4 7 9 11 99] #4
Penjelasan

.push adalah mutator karena merubah status dari array (#1)

.sort adalah fungsi karena mengembalikan nilai array yang telah diurutkan tetapi tidak mengubah status array seperti diawal:

  • (#2) menunjukkan bahwa hasil output array yang telah diurutkan.

  • (#3) menunjukkan bahwa array tidak termodifikasi, masih seperti status diawal.

Untuk memaksa fungsi menjadi mutator, kita gunakan .= sebagai pengganti . (#4) (Baris ke 9)

5. Loops and conditions (pengulangan dan syarat / kondisi)

Perl6 mempunyai banyak sintaks atau cara untuk melakukan persyaratan dan pengulangan

5.1. if

Kode hanya akan berjalan apabila syarat atau kondisi tertentu dipenuhi, misalnya sebuah ekpresi yang mengembalikan nilai True.

my $umur = 19;

if $umur > 18 {
  say 'Selamat Datang';
}

Dalam Perl 6, kita dapat membalikkan susunan kode dan kondisinya.
Bahkan bila kode dan kondisinya sudah dibalik, kondisi / syarat selalu akan dievaluasi terlebih dahulu.

my $umur = 19;

say 'Selamat Datang' if $umur > 18;

Jika syarat atau kondisi tidak terpenuhi, kita dapat menyertakan blok alternatif untuk mengeksekusinya dengan:

  • else

  • elsif

# Menjalankan kode yang sama dengan nilai variabel yang berbeda
my $jumlah-kursi = 9;

if $jumlah-kursi <= 5 {
  say 'mobil sedan'
} elsif $jumlah-kursi <= 7 {
  say 'mobil 7 kursi'
} else {
  say 'bis kota'
}

5.2. unless (kecuali)

Merupakan pernyataan negasi atau lawan statement dari if.

Kode berikut ini:

my $sepatu-bersih = False;

if not $sepatu-bersih {
  say 'Bersihkan sepatumu'
}

Dapat juga ditulis seperti:

my $sepatu-bersih = False;

unless $sepatu-bersih {
  say 'Bersihkan sepatumu'
}

Negasi dalam Perl 6 dilakukan dengan ! atau not.

unless (condition) digunakan bukannya if not (condition).

unless tidak dapat menggunakan statement / klausa else.

5.3. with

with hampir sama dengan pernyataan if, bedanya with mengecek apakah variabel terdefinisi.

my Int $var=1;

with $var {
  say 'Hello'
}

Apabila variabel tidak diberikan suatu nilai, tidak akan ada output.

my Int $var;

with $var {
  say 'Hello'
}

without adalah versi negasi dari with. Hampir sama dengan analogi unless dengan if.

Jika kondisi pertama with tidak terpenuhi, alternatifnya dapat ditentukan dengan orwith.
with dan orwith sama dengan hubungan antara if dan elsif.

5.4. for

Pernyataan for melakukan pengulangan terhadap kelipatan nilai.

my @array = [1,2,3];

for @array -> $array-item {
  say $array-item * 100
}

Kode diatas kita membuat sebuah array, kemudian kita melakukan pengulangan terhadap array tersebut, membuat variabel $array-item untuk menampung nilai dari tiap pengulangan, melakukan perkalian *100 pada tiap item array, kemudian menampilkan hasil tiap perulangan.

5.5. given

given dalam Perl 6 hampir sama dengan pernyataan switch pada bahasa pemrograman lainnya, tetapi lebih powerful.

my $var = 42;

given $var {
    when 0..50 { say 'Kurang dari atau sama dengan 50'}
    when Int { say "ini adalah Int" }
    when 42  { say 42 }
    default  { say "huh?" }
}

Proses perbandingan akan berhenti (tidak diteruskan keperbandingan selanjutnya) apabila ada yang sukses.

Apabila ingin lanjut keperbandingan selanjutnya, bisa menggunakan proceed.

my $var = 42;

given $var {
    when 0..50 { say 'Kurang dari atau sama dengan 50';proceed}
    when Int { say "ini adalah Int";proceed}
    when 42  { say 42 }
    default  { say "huh?" }
}

5.6. loop

loop adalah cara lain untuk menulis pengulangan for.

Sebenarnya, loop adalah bagaimana pengulangan for ditulis dalam bahasa pemrograman C.

Perl 6 tergolong didalam keluarga bahasa pemrograman C.

loop (my $i = 0; $i < 5; $i++) {
  say "nomor sekarang adalah $i"
}
Untuk informasi lebih lanjut tentang pengulangan dan pengkondisian, kunjungi https://docs.perl6.org/language/control

6. I/O

Dalam Perl 6, dua antar muka yang sering dipakai adalah Terminal dan file.

6.1. Dasar I/O menggunakan Terminal

6.1.1. say

say menulis ke standard output. Ia menambah karakter baris baru diakhir. Dengan kata lain, kode dibawah:

say 'Hello Mam.';
say 'Hello Sir.';

Akan ditulis dalam 2 baris yang terpisah.

6.1.2. print

print hampir sama dengan say tetapi tidak menambahkan karakter baris baru diakhir.

Coba untuk mengganti say dengan print dan bandingkan keluaran hasilnya.

6.1.3. get

get digunakan untuk menangkap input dari terminal.

my $nama;

say "Hi, namanya siapa?";
$nama = get;

say "Halo $nama, selamat datang di Perl 6";

Ketika kode dijalankan, terminal akan menunggu input nama. Masukkan nama anda dan tekan tombol [Enter].

6.1.4. prompt

prompt adalah kombinasi dari print dan get.

Contoh diatas bisa juga ditulis seperti ini:

my $nama = prompt "Hi, nama anda siapa? ";

say "Dear $nama, selamat datang di Perl 6";

6.2. Running Shell Commands (Menjalankan program shell/terminal)

2 subroutines dapat digunakan untuk menjalankan program shell:

  • run menjalankan program external tanpa melibatkan shell

  • shell menjalan program dengan melibatkan shell. Metode ini tergantung dari platform dan tipe shell yang digunakan. Semua spesial karakter akan ditafsirkan oleh shell yang bersangkutan, termasuk pipes, redirection, pergantian environment variable dan lainnya. Pipes adalah suatu teknik untuk memberikan informasi / output dari satu proses ke proses lainnya. Redirection adalah suatu teknik mengalihkan input atau output suatu proses ke lokasi yang diinginkan oleh pengguna. Environment variable adalah variabel yang mempengaruhi proses / program yang sedang berjalan, biasanya diset sebelum program berjalan dan dapat berubah seiring jalannya program.

Jalankan program dibawah apabila anda menggunakan sistem operasi Linux/macOS
my $nama = 'Neo';
run 'echo', "hello $nama";
shell "ls";
Jalankan program dibawah apabila anda menggunakan sistem operasi Windows
shell "dir";

Perintah atau program echo dan ls adalah perintah shell yang umum pada sistem operasi Linux:
Perintah echo mencetak keluaran teks pada terminal (hampir sama dengan fungsi print di Perl 6)
Perintah ls mencetak daftar semua file dan direktori yang ada pada direktori yang sekarang.

Perintah atau program dir sama dengan perintah ls di sistem operasi Windows.

6.3. File I/O

6.3.1. slurp

slurp digunakan untuk membaca data dari suatu file.

Buat sebuah file teks dengan isi sebagai berikut:

datafile.txt
John 9
Johnnie 7
Jane 8
Joanna 7
my $data = slurp "datafile.txt";
say $data;

6.3.2. spurt

spurt digunakan untuk menulis data kedalam suatu file.

my $databaru = "Nilai baru:
Paul 10
Paulie 9
Paulo 11";

spurt "datafilebaru.txt", $databaru;

Setelah menjalankan kode diatas, file baru dengan nama datafilebaru.txt akan terbuat. File tersebut akan berisi nilai baru.

6.4. Bekerja dengan file dan direktori

Perl 6 dapat memberikan daftar isi dari sebuah direktori tanpa menggunakan perintah shell (contohnya seperti perintah ls).

say dir;              # Mencetak daftar file dan direktori pada direktori yang sekarang
say dir "/Dokumen";   # Mencetak daftar file dan direktori pada direktory yang ditentukan

Anda juga dapat membuat dan meghapus direktori.

mkdir "folderbaru";
rmdir "folderbaru";

mkdir membuat direktori baru.
rmdir menghapus direktori yang kosong dan mengembalikan error apabila direktori tidak kosong.

Anda juga dapat memeriksa jika suatu file atau direktori ada atau tidak:

Buat direktori baru folder123 dan file kosong script123.p6

say "script123.p6".IO.e;
say "folder123".IO.e;

say "script123.p6".IO.d;
say "folder123".IO.d;

say "script123.p6".IO.f;
say "folder123".IO.f;

IO.e memeriksa jika file atau direktori ada.
IO.f memeriksa jika file path adalah file.
IO.d memeriksa jika file path adalah sebuah direktori.

Pengguna Windows dapat menggunakan / atau \\ untuk mendefinisikan direktori
C:\\rakudo\\bin
C:/rakudo/bin
Untuk informasi lanjut seputar I/O, kunjungi https://docs.perl6.org/type/IO

7. Subroutines

7.1. Definisi

Subroutines (biasa disebut subs atau functions) bertujuan untuk mengemas dan menggunakan kembali suatu fungsi.

Sebuah definisi subroutine dimulai dengan kata kunci sub. Perhatikan contoh dibawah:

sub selamat-pagi {
  say "Hello, selamat pagi !";
}

selamat-pagi;

Contoh diatas menunjukkan sebuah subroutine yang tidak memerlukan suatu input.

7.2. Signature

Subroutine dapat mengharuskan suatu input. Input tersebut disediakan oleh arguments. Suatu subroutine boleh tidak mendefinisikan atau mendefinisikan lebih dari satu parameters. Jumlah dan tipe dari parameter tersebut dinamakan signature.

subroutine dibawah menerima argumen sebuah string. The below subroutine accepts a string argument.

sub say-hello (Str $nama) {
    say "Hello " ~ $nama ~ "!!!!"
}
say-hello "Paul";
say-hello "Paula";

7.3. Multiple dispatch

Memungkinkan untuk mendefinisi lebih dari satu subroutine dengan mengunakan nama yang sama tetapi signature yang berbeda. Ketika subroutine dipanggil, runtime akan memutuskan versi mana yang akan digunakan berdasarkan jumlah dan tipe dari argumen yang diterima. Tipe subroutine seperti ini memerlukan kata kunci multi bukan sub.

multi selamat-pagi($nama) {
    say "Selamat Pagi $nama";
}
multi selamat-pagi($nama, $gelar) {
    say "Selamat Pagi $gelar $nama";
}

selamat-pagi "Johnnie";
selamat-pagi "Laura","Nyonya";

7.4. Default and Optional Parameters

Jika sebuah subroutine didefinisikan untuk menerima sebuah argumen dan dipanggil tanpa argumen, maka program tersebut akan gagal.

Perl 6 menyediakan kemampuan untuk mendefinisi subroutine dengan :

  • Optional Parameters : argumen yang boleh ada atau tidak

  • Default Parameters : apabila argumen tidak diberikan, maka nilai default yang akan dipakai sebagai acuan

Optional parameters didefinisikan dengan menambah karakter ? setelah penamaan parameter.

sub say-hello($nama?) {
  with $nama { say "Hello " ~ $nama }
  else { say "Hello Manusia" }
}
say-hello;
say-hello("Laura");

Jika tidak memberikan argumen, nilai default dapat didefinisikan.
Ini dapat dilakukan dengan memberikan nilai pada parameter.

sub say-hello($nama="Matt") {
  say "Hello " ~ $nama;
}
say-hello;
say-hello("Laura");

7.5. Returning values

Semua contoh subroutine yang kita lihat melakukan suatu fungsi — misalnya menampilkan teks pada terminal.

Terkadang, kita memanggil subroutine hanya untuk nilai yang dikembalikan return value agar kita dapat menggunakan nilai tersebut dialur program kita.

Apabila return value tidak ditulis secara implisit maka statement atau ekspresi terakhir yang akan menjadi return value.

Implicit return
sub kuadrat ($x) {
  $x ** 2;
}
say "7 kuadrat = " ~ kuadrat(7);

Supaya lebih jelas, disarankan untuk secara eksplisit mendefinisikan nilai yang akan dikembalikan. Ini dapat dilakukan dengan kata kunci return.

Explicit return
sub kuadrat ($x) {
  return $x ** 2;
}
say "7 kuadrat = " ~ kuadrat(7);

7.5.1. Restricting return values

Disalah satu contoh diatas, kita melihat bagaimana argumen yang diterima dapat dibatasi untuk tipe tertentu. Begitupun dengan return values.

Untuk membatasi return value ke tipe tertentu, dapat menggunakan returns atau tanda panah --> di signature.

Penggunaan returns trait
sub kuadrat ($x) returns Int {
  return $x ** 2;
}
say "1.2 kuadrat = " ~ kuadrat(1.2);
Penggunaan tanda panah
sub kuadrat ($x --> Int) {
  return $x ** 2;
}
say "1.2 kuadrat = " ~ kuadrat(1.2);

Jika return value tidak sesuai dengan tipe yang diharapkan, error akan terjadi.

Type check failed for return value; expected Int but got Rat (1.44)

Tipe constraints tidak hanya membatasi tipe dari return value tapi dapat juga mengontrol definisinya.

Dicontoh sebelumnya, kita menspesifikasi jika return value harus sebuah Int.

Kita dapat juga menentukan bahwa nilai Int yang dikembalikan harus terdefinisi atau tidak terdefinisi menggunakan signature berikut:
-→ Int:D dan -→ Int:U

Sangat disarankan untuk menggunakan tipe constraints tersebut.
Dibawah adalah versi modifikasi dari contoh sebelumnya yang memakai :D untuk memaksa nilai Int yang dikembalikan harus terdefinisi.

sub kuadrat ($x --> Int:D) {
  return $x ** 2;
}
say "1.2 kuadrat = " ~ kuadrat(1.2);
Untuk info lebih lanjut tentang subroutines dan functions, kunjungi https://docs.perl6.org/language/functions

8. Functional Programming

Dichapter ini kita akan melihat beberapa fitur yang mengfasilitasi Functional Programming.

8.1. Functions are first-class citizens

Functions/subroutines adalah warga negara kelas satu:

  • dapat diberikan sebagai argumen

  • dapat dikembalikan dari fungsi lain

  • dapat diperuntukkan ke variabel

Contohnya fungsi map.
map adalah higher order function, ia dapat menerima fungsi lain sebagai argument.

Script
my @array = <1 2 3 4 5>;
sub kuadrat($x) {
  $x ** 2
}
say map(&kuadrat,@array);
Output
(1 4 9 16 25)
Penjelasan

Kita mendefinisikan sebuah subroutine bernama kuadrat yang menerima sebuah argumen dan mengalikannnya. +. Selanjuntnya, kita menggunakan map, dan memberikan 2 argumen, subroutine kuadrat dan sebuah array.
Hasilnya adalah sebuah daftar elemen kuadrat dari array.

Perhatikan bahwa ketika memberikan subroutine sebagai argumen, kita perlu menggunakan & sebelum nama subroutine.

8.2. Anonymous functions

Fungsi anonim biasa disebut juga lambda.
Fungsi anonim tidak mempunyai nama.

Mari kita tulis ulang contoh dari map dan memakai fungsi anonim

my @array = <1 2 3 4 5>;
say map(-> $x {$x ** 2},@array);

Perhatikan bahwa kita tidak mendeklarasikan subroutine kuadrat. Kita mendefinisikannya kedalam fungsi anonim sebagai -> $x {$x ** 2}.

Dalam istilah Perl 6, kita memanggilnya sebagai pointy block

Sebuah pointy block dapat juga digunakan untuk menempatkan fungsi ke variabel:
my $kuadrat = -> $x {
  $x ** 2
}
say $kuadrat(9);

8.3. Chaining

Di Perl 6, methods dapat dirangkai, jadi anda tidak perlu menyerahkan hasil dari satu method ke method lainnya sebagai argumen.

Sebagai ilustrasi: Dalam sebuah array, anda mungkin perlu mengembalikan nilai yang unik, mengurutkannya dari nilai terbesar sampai terkecil.

Solusi dimana methods tidak dirangkai:

my @array = <7 8 9 0 1 2 4 3 5 6 7 8 9>;
my @final-array = reverse(sort(unique(@array)));
say @final-array;

Disini, kita menggunakan unique on @array, memberikan hasilnya sebagai argumen dari sort dan kemudian memberikan hasil ke reverse.

Sebaliknya, dengan method yang dirangkai, contoh diatas dapat ditulis sebagai berikut:

my @array = <7 8 9 0 1 2 4 3 5 6 7 8 9>;
my @final-array = @array.unique.sort.reverse;
say @final-array;

Anda dapat melihat bahwa methods yang dirangkai lebih mudah untuk dilihat dimata.

8.4. Feed Operator

feed operator, biasa disebut pipe dibeberapa pemrograman fungsional, mengilustrasikan lebih lanjut method yang dirangkai.

Forward Feed
my @array = <7 8 9 0 1 2 4 3 5 6 7 8 9>;
@array ==> unique()
       ==> sort()
       ==> reverse()
       ==> my @final-array;
say @final-array;
Penjelasan
Mulai dengan `@Array`   kemudian mengembalikan daftar elemen yang unik
                        kemudian mengurutkannya
                        kemudian urutannya dibalik
                        kemudian simpah hasilnya di @final-array

Alur dari method dieksekusi dari atas kebawah.

Backward Feed
my @array = <7 8 9 0 1 2 4 3 5 6 7 8 9>;
my @final-array-v2 <== reverse()
                   <== sort()
                   <== unique()
                   <== @array;
say @final-array-v2;
Penjelasan

Kebalikan dari forward feed.
Alur dari method dieksekusi dari bawah keatas.

8.5. Hyper operator

hyper operator >>. akan mengeksekusi sebuah method kesemua elemen dan mengembalikan daftar hasilnya.

my @array = <0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10>;
sub genap($var) { $var %% 2 };

say @array>>.is-prime;
say @array>>.&genap;

Kita dapat menggunakan methods bawaan Perl 6 seperti is-prime yang mengecek apakah suatu bilangan merupakan bilangan prima atau bukan.
Kita dapat juga menggunakan subroutine custom. Didalam hal ini &genap.

Hal ini sangat praktis mengingat kita tidak perlu menggunakan pengulangan loop untuk setiap nilai elemen.

Perl 6 memberikan garansi bahwa urutan dari hasil adalah sama dengan daftar yang asli. Tetapi tidak ada garansi bahwa Perl 6 akan mengeksekusi methods sesuai daftar urutan atau dalam thread yang sama. Jadi, hati-hati dengan methods yang dapat menimbulkan efek samping, seperti say atau print.

8.6. Junctions

A junction adalah superpoisi logis dari nilai-nilai.

Contoh dibawah 1|2|3 adalah junction.

my $var = 2;
if $var == 1|2|3 {
  say "Variabel adalah 1 or 2 or 3"
}

Penggunaan junction biasanya memicu autothreading;

Proses dilakukan dalam tiap elemen junction dan semua hasilnya digabungkan ke junction baru dan nilainya dikembalikan.

8.7. Lazy Lists

A lazy list adalah sebuah daftar yang dievaluasi secara malas.
Evaluasi yang malas menunda evaluasi dari sebuah eskpresi sampai diperlukan dan mencegah evaluasi yang berulang dengan menyimpan hasil ditabel pencarian.

Berikut manfaatnya:

  • Kinerja bertambah dengan menghindari kalkulasi yang tidak perlu

  • Kemampuan untuk membangun struktur data tidak terbatas

  • Kemampuan untuk mendefinisikan alur kontrol

Untuk membangun lazy listm kita menggunakan operator infix …​
lazy list mempunyai elemen awal, generator and an titik akhir.

Simple lazy list
my $lazylist = (1 ... 10);
say $lazylist;

Elemen awal adalah 1 dan titik akhir adalah 10. Tidak ada generator yang didefinisikan, jadi defaultnya adalah (+1)
Dengan kata lain lazy list akan mengembalikan elemen (Jika dipanggil) sebagai berikut (1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10)

lazy list tak terbatas
my $lazylist = (1 ... Inf);
say $lazylist;

Jika dipanggil maka akan mengembalikan nilai integer antara 1 dan tak terhingga.

Lazy list menggunakan generator yang disimpulkan
my $lazylist = (0,2 ... 10);
say $lazylist;

Elemen awal adalah 0 dan 2, titik akhir adalah 10. The initial elements are 0 and 2 and the endpoint is 10. Tidak ada generator yang didefinisikam tapi menggunakan elemen awal, Perl 6 akan menyimpulkan generator adalah (+2)
lazy list akan mengembalikan elemen (Jika dipanggil) sebagai berikut (0, 2, 4, 6, 8, 10)

Lazy list menggunakan generator yang didefinisikan
my $lazylist = (0, { $_ + 3 } ... 12);
say $lazylist;

Dicontoh ini, kita mendefinisikan secara eksplisit sebuah generator dalan { }
lazy list akan mengembalikan elemen (Jika dipanggil) sebagai berikut (0, 3, 6, 9, 12)

Ketika menggunakan generator secara eksplisit, titik akhir harus nilai yang dapat digenerate oleh generator.
Jika titik akhir contoh diatas diubah menjadi 10, maka program tidak akan berhenti.

Alternatifnya anda dapat mengganti 0 …​ 10 dengan 0 …​^ * > 10
Dapat dibaca: Dari 0 sampai nilai pertama yang lebih dari 10 (tidak termasuk)

Dicontoh ini generator tidak akan berhenti
my $lazylist = (0, { $_ + 3 } ... 10);
say $lazylist;
Dicontoh ini generator bisa berhenti
my $lazylist = (0, { $_ + 3 } ...^ * > 10);
say $lazylist;

8.8. Closures

Semua kode objek di Perl 6 adalah closures, artinya objek dapat direferensikan ke variabel dari lingkup luarnya.

sub selamat-pagi {
    my $nama = "Wiro Sableng";
    sub salam {
      say "Selamat pagi $nama";
    };
    return &salam;
}
my $ucapan = selamat-pagi;
$ucapan();

Jika anda menjalankan kode diatas, maka akan ada output Selamat pagi Wiro Sableng diterminal.
Yang menarik dari contoh tersebut adalah subroutine salam yang ada didalam subroutine selamat-pagi dikembalikan nilainya sebelum dieksekusi.

$ucapan telah menjadi sebuah closure.

closure adalah objek spesial yang mengkombinasi 2 hal:

  • Sebuah subroutine

  • Environment dimana subroutine dibuat.

Environment terdiri dari variabel lokal yang didalam lingkupnya, pada saat itulah clouser terbuat. Dicontoh diatas, $ucapan adalah closure yang menggabungkan subroutine salam dan string Wiro Sableng.

Mari kita lihat lebih lanjut kecontoh yang lebih menarik.

sub selamat($periode) {
  return sub ($nama) {
    return "Selamat $periode $nama"
  }
}
my $pagi  = selamat("Pagi");
my $malam = selamat("Malam");

say $pagi("John");
say $malam("Jane");

Dicontoh ini, kita mendefinisikan sebuah subroutine selamat($periode) yang menerima satu argumen $periode dan megembalikan subroutine baru. Subroutine tersebut menerima satu argumen $nama dan mengembalikan gabungan argumen.

Dicontoh ini kita menggunakan subroutine selamat untuk membuat 2 subroutine baru, yang pertama mengeluarkan output Selamat Pagi dan satu lagi Selamat Malam.

$pagi dan $malam keduanya adalah closures. Mereka sama-sama memakai subroutine yang sama, tetapi berbeda environment.
Pada environment $pagi, $periode nya Pagi sedangkan $malam, $periode nya Malam.

9. Classes & Objects

Dichapter ini kita akan membahas pemrograman berbasis objek pada Perl 6.

9.1. Pengenalan

Pemrograman berbasis objek adalah paradigma yang secara luas diadopsi dijaman sekarang.
Sebuah objek adalah set dari variabel dan subroutine yang digabungkan bersama-sama.
Variabel disebut attributes dan subroutine disebut methods.
Atribut mendefinisikan state dan methods mendefinisikan behavior dari sebuah objek.

Sebuah class adalah template untuk membuat objek.+

Untuk dapat lebih memahami relasinya, lihat contoh dibawah:

Ada 4 orang didalam suatu ruangan

objek ⇒ 4 orang

ke 4 orang ini adalah manusia

class ⇒ Manusia

Masing-masing mempunyai nama, umur, jenis kelamin, kebangsaan yang berbeda

attributes ⇒ nama, umur, jenis kelamin, kebangsaan

Dalam istilah pemprograman berbasis objek, objek adalah instances dari sebuah kelas.

Perhatikan skrip dibawah:

class Manusia {
  has $.nama;
  has $.umur;
  has $.jenis_kelamin;
  has $.kebangsaan;
}

my $john = Manusia.new(nama => 'John', umur => 23, jenis_kelamin => 'M', kebangsaan => 'American');
say $john;

Kata kunci class digunakan untuk mendefinisikan sebuah class.
Kata kunci has digunakan untuk mendefiniskan atribut dari sebuah class.
Method .new() disebut constructor. method ini membuat objek sebagai instansi dari class yang dipanggil.

Pada contoh diatas, variabel $john menampung referensi kepada instansi baru "Manusia" yang didefinisikan melalui Manusia.new().
Argumen-argumen yang dideklarasikan pada method .new() digunakan untuk memberikan nilai kepada atribut-atribut class tersebut.

Sebuah kelas dapat diberikan ruang lingkup lexical menggunakan kata kunci my:

my class Manusia {

}

9.2. Enkapsulasi

Enkapsulasi adalah konsep basis objek yang membundel suatu set data dan methods bersama-sama.
Data (atribut) didalam suatu objek bersifat private, dengan kata lain, hanya bisa diakses didalam lingkup objek tersebut saja.
Untuk mengakses atribut dari luar objek, kita menggunakan methods yang disebut accessors.

Kedua skrip dibawah memhasilkan output yang sama.

Akses langsung ke variabel:
my $var = 7;
say $var;
Enkapsulasi:
my $var = 7;
sub sayvar {
  $var;
}
say sayvar;

Method sayvar adalah sebuah accessor. Ia memungkinkan akses nilai dari suatu variabel tanpa akses langsung.

Enkapsulasi difasilitasi dengan penggunaan twigils.
Twigils adalah sekunder dari sigils. Posisinya berada diantara sigil dan nama atribut.
Kedua twigils ini dapat digunakan dalam class:

  • ! digunakan untuk secara eksplisit mendeklarasikan sebuah atribut adalah private (hanya dapat diakses didalam lingkup objek).

  • . digunakan untuk secara otomatis menghasilkan sebuah accessor untuk atribut maka atribut tersebut dapat diakses diluar lingkup objek.

Defaultnya, semua atribut adalah private tetapi disarankan untuk selalu menggunakan twigil !.

Maka kita harusnya menulis ulang class diatas sebagai berikut:

class Manusia {
  has $!nama;
  has $!umur;
  has $!jenis_kelamin;
  has $!kebangsaan;
}

my $john = Manusia.new(nama => 'John', umur => 23, jenis_kelamin => 'M', kebangsaan => 'American');
say $john;

Tambahkan statement berikut dalam skrip diatas: say $john.umur;
Program akan mengembalikan error: Method 'umur' not found for invocant of class 'Human' Karena $!umur bersifat private dan hanya bisa digunakan didalam ruang lingkup objek.

Sekarang coba ganti has $!umur menjadi has $.umur dan perhatikan hasil dari say $john.umur;

9.3. Named vs. Positional Parameters

Dalam Perl 6, semua class menurunkan default konstruktor .new().
Konstruktor tersebut dapat digunakan untuk membuat objek dengan memberikan argumen.
Defaultnya, argumen pada konstruktor hanya dapat diberikan dengan named arguments.
Dalam contoh diatas, perhatikan argumen yang diberikan ke .new() didefinisikan dengan penamaan:

  • nama ⇒ 'John'

  • umur ⇒ 23

Bagaimana jika kita tidak ingin memberikan nama dari tiap atribut setiap kali kita ingin mebuat objek?
Maka kita harus membuat konstruktor lain yang menerima positional arguments.

class Manusia {
  has $.nama;
  has $.umur;
  has $.jenis_kelamin;
  has $.kebangsaan;
  # konstruktor baru yang mengganti defaultnya(named parameter).
  method new ($nama,$umur,$jenis_kelamin,$kebangsaan) {
    self.bless(:$nama,:$umur,:$jenis_kelamin,:$kebangsaan);
  }
}

my $john = Manusia.new('John',23,'M','American');
say $john;

9.4. Methods

9.4.1. Pengenalan

Methods adalah subroutine dari sebuah objek.
Seperti layaknya subroutine, tujuannya adalah mengemas fungsi, dapat menerima argumen, mempunyai signature dan dapat didefinisikan sebagai multi.

Methods didefinisikan dengan mengunakan kata kunci method.
Dalam keadaan normal, methods diperlukan untuk melancarkan suatu aksi kepada atribut objek. Ini merupakan konsep dari enkapsulasi. Atribut dari objek hanya dapat dimanipulasi dari dalam objek menggunakan methods. Diluar itu, hanya dapat berinteraksi dengan method suatu objek, dan tidak dapat akses langsung ke atribut.

class Manusia {
  has $.nama;
  has $.umur;
  has $.jenis-kelamin;
  has $.kebangsaan;
  has $.berhak;
  method nilai-umur {
      if self.umur < 21 {
        $!berhak = 'Tidak'
      } else {
        $!berhak = 'Iya'
      }
  }
}

my $john = Manusia.new(nama => 'John', umur => 23, jenis-kelamin => 'Pria', Kebangsaan => 'Indonesian');
$john.nilai-umur;
say $john.berhak;

Ketika methods didefinisikan didalam suatu class, method dapat dipanggil pada objek tertentu menggunakan tanda titik:
objek . method atau seperti contoh diatas: $john.nilai-umur

Didalam definisi suatu method, jika kita perlu mereferensikan objek untuk memanggil method lainnya, kita dapat menggunakan kata kunci self.

Didalam definisi suatu method, jika kita mereferensikan atribut, kita menggunakan ! bahkan bila atribut tersebut didefinisikan menggunakan .
Alasannya adalah karena twigil . mendeklarasikan atribut dengan ! dan mengotomatis pembuatan accessor (method yang berfungsi untuk mengakses atribut).

Dalam contoh diatas, if self.umur < 21 dan if $!umur < 21 akan mempunyai efek yang sama, walaupun secara teknis berbeda:

  • self.age memanggil .age method (accessor)
    Dapat ditulis alternatifnya dengan $.age

  • $!age mengakses langsung ke variabel

9.4.2. Private methods

Method normal dapat dipanggil dari luar class.

Private methods adalah methods yang hanya dapat dipanggil dari dalam class.
Contohnya suatu method yang memanggil method lainnya untuk fungsi yang spesifik. Method yang dapat dipanggil dari luar class adalah publik sedangkan yang direferensikan harus tetap private. Kita tidak menginginkan pengguna untuk mengakses langsung, maka kita mendeklarasikannya sebagai private.

Pendeklarasian method private harus menggunakan twigil ! sebelum penamaannya.
Method private diakses dengan ! bukan .

method !ini-private {
  # kode kamu disini
}

method ini-public {
  self!ini-private;
  # kode tambahan disini
}

9.5. Class Attributes

Class attributes adalah atribut yang dipunyai oleh class itu sendiri bukan ke objek.
Atribut tersebut dapat diinisialisasi pada saat pendefinisian.
Class attributes dideklarasikan dengan kata kunci my bukan has.
Mereka diakses dalam class itu sendiri, tidak dilevel objek.

class Manusia {
  has $.nama;
  my $.counter = 0;
  method new($nama) {
    Manusia.counter++;
    self.bless(:$nama);
  }
}
my $a = Manusia.new('a');
my $b = Manusia.new('b');

say Manusia.counter;

9.6. Tipe Akses

Sampai tahap ini, semua contoh yang kita lihat menggunakan accessor untuk mendapatkan informasi dari atribut objek.

Bagaimana jika kita butuh untuk memodifikasi nilai dari sebuah atribut?
Kita harus memberikan label read/write menggunakan kata kunci is rw

class Manusia {
  has $.nama;
  has $.umur is rw;
}
my $john = Manusia.new(nama => 'John', umur => 21);
say $john.umur;

$john.umur = 23;
say $john.umur;

Defaultnya, semua atribut dideklarasi sebagai read only tetapi anda dapat secara eksplisit menggunakan kata kunci is readonly

9.7. Inheritance

9.7.1. Pengenalan

Inheritance adalah salah satu konsep dari pemrograman berbasis objek.

Pada saat mendefinisikan class, kita akan sadar bahwa beberapa atribut/methods biasa diperlukan pada beberapa class yang berbeda.
Apakah kita harus menduplikasi kode tersebut?
Tidak! Kita harus menggunakan inheritance

Apabila kita ingin mendefiniskan 2 class, class Manusia dan Karyawan.
Manusia mempuyai 2 atribut: nama dan umur.
Karyawan mempunyai 4 atribut: nama, umur, perusahaan dan gaji

Seseorang akan tergoda untuk mendefinisikan class seperti ini:

class Manusia {
  has $.nama;
  has $.umur;
}

class Karyawan {
  has $.nama;
  has $.umur;
  has $.perusahaan;
  has $.gaji;
}

Secara teknis benar, tetapi secara konsep tidak baik.

Cara yang lebih baik adalah:

class Manusia {
  has $.nama;
  has $.umur;
}

class Karyawan is Manusia {
  has $.perusahaan;
  has $.gaji;
}

Kata kunci is mendefinisikan inheritance(warisan).
Dalam istilah basis objek, Karyawan adalah child dari Manusia dan Manusia adalah parent dari Karyawan.

Semua child class mewarisi semua atribut dan methods dari parent class, jadi tidak perlu mendefinisi ulang.

9.7.2. Overriding

Ada sejumlah kasus dimana kita memerlukan method pada child class berbeda dengan method yang diwarisinya.
Untuk ini, kita mendefinisi ulang method tersebut dalam child class.
Konsep ini dinamakan overriding.

Dalam contoh dibawah, method perkenalkan-dirimu diwariskan oleh class Karyawan.

class Manusia {
  has $.nama;
  has $.umur;
  method perkenalkan-dirimu {
    say 'Hi, saya manusia, nama saya adalah ' ~ self.nama;
  }
}

class Karyawan is Manusia {
  has $.perusahaan;
  has $.gaji;
}

my $john = Manusia.new(nama =>'John', umur => 23,);
my $jane = Karyawan.new(nama =>'Jane', umur => 25, perusahaan => 'Acme', gaji => 4000);

$john.perkenalkan-dirimu;
$jane.perkenalkan-dirimu;

Overriding bekerja seperti ini:

class Manusia {
  has $.nama;
  has $.umur;
  method perkenalkan-dirimu {
    say 'Hi, saya manusia, nama saya adalah ' ~ self.nama;
  }
}

class Karyawan is Manusia {
  has $.perusahaan;
  has $.gaji;
  method perkenalkan-dirimu {
    say 'Hi saya seorang karyawan, nama saya adalah ' ~ self.nama ~ ' dan saya bekerja di: ' ~ self.perusahaan;
  }

}

my $john = Manusia.new(nama =>'John',umur => 23,);
my $jane = Karyawan.new(nama =>'Jane',umur => 25,perusahaan => 'Acme',gaji => 4000);

$john.perkenalkan-dirimu;
$jane.perkenalkan-dirimu;

Tergantung dari objek dari kelas yang mana, method akan dipanggil.

9.7.3. Submethods

Submethods adalah suatu tipe dari method yang tidak diwariskan ke child class.
Hanya bisa diakses dari dalam class dimana dideklarasikan.
Didefinisikan dengan kata kunci submethod.

9.8. Multiple Inheritance (pewarisan ganda atau lebih dari satu)

Multiple inheritance diperbolehkan pada Perl 6. Sebuah class dapat mewarisi dari satu atau lebih class.

class grafik-batang {
  has Int @.nilai-batang;
  method plot {
    say @.nilai-batang;
  }
}

class grafik-garis {
  has Int @.nilai-garis;
  method plot {
    say @.nilai-garis;
  }
}

class grafik-gabungan is grafik-batang is grafik-garis {
}

my $penjualan-aktual    = grafik-batang.new(nilai-batang => [10,9,11,8,7,10]);
my $perkiraan-penjualan = grafik-garis.new(nilai-garis => [9,8,10,7,6,9]);

my $aktual-vs-perkiraan = grafik-gabungan.new(nilai-batang => [10,9,11,8,7,10],
                                         nilai-garis => [9,8,10,7,6,9]);
say "Penjualan aktual:";
$penjualan-aktual.plot;
say "Perkiraan penjualan:";
$perkiraan-penjualan.plot;
say "Aktual vs Perkiraan:";
$aktual-vs-perkiraan.plot;
Output
Penjualan aktual:
[10 9 11 8 7 10]
Perkiraan penjualan:
[9 8 10 7 6 9]
Aktual vs Perkiraan:
[10 9 11 8 7 10]
Penjelasan

Class grafik-gabungan dapat menampung 2 class, grafik-batang dan grafik-garis.
Perhatikan bahwa method plot yang dipanggil dalam class grafik-gabungan hanya menampilkan 1 plot.
Kenapa ini bisa terjadi?
grafik-gabungan mewarisi class grafik-garis dan grafik-batang, dan keduanya mempunyai method plot. Ketika kita memanggil method tersebut di grafik-gabungan, Perl 6 akan mecoba menyelesaikan konflik dengan hanya memanggil salah 1 dari method yang diwarisi.

Koreksi

Agar dapat menampilkan kedua plot dengan benar, kita menggunakan konsep override di grafik-gabungan. In order to behave correctly, we should have overridden the method plot in the combo-chart.

class grafik-batang {
  has Int @.nilai-batang;
  method plot {
    say @.nilai-batang;
  }
}

class grafik-garis {
  has Int @.nilai-garis;
  method plot {
    say @.nilai-garis;
  }
}

class grafik-gabungan is grafik-batang is grafik-garis {
  method plot {
    say @.nilai-batang;
    say @.nilai-garis;;
  }
}

my $penjualan-aktual    = grafik-batang.new(nilai-batang => [10,9,11,8,7,10]);
my $perkiraan-penjualan = grafik-garis.new(nilai-garis => [9,8,10,7,6,9]);

my $aktual-vs-perkiraan = grafik-gabungan.new(nilai-batang => [10,9,11,8,7,10],
                                         nilai-garis => [9,8,10,7,6,9]);
say "Penjualan aktual:";
$penjualan-aktual.plot;
say "Perkiraan penjualan:";
$perkiraan-penjualan.plot;
say "Aktual vs Perkiraan:";
$aktual-vs-perkiraan.plot;
Output
Penjualan aktual:
[10 9 11 8 7 10]
Perkiraan penjualan:
[9 8 10 7 6 9]
Aktual vs Perkiraan:
[10 9 11 8 7 10]
[9 8 10 7 6 9]

9.9. Roles

Roles sama dengan class dalam hal mereka terdiri dari koleksi atribut dan method.

Roles dideklarasikan dengan kata kunci role. Class yang ingin mengimplementasi role dapat menggunakan kata kunci does.

Mari kita tulis ulang contoh multiple inheritance menggunakan roles:
role grafik-batang {
  has Int @.nilai-batang;
  method plot {
    say @.nilai-batang;
  }
}

role grafik-garis {
  has Int @.nilai-garis;
  method plot {
    say @.nilai-garis;
  }
}

class grafik-gabungan does grafik-batang does grafik-garis {
  method plot {
    say @.nilai-batang;
    say @.nilai-garis;;
  }
}

my $penjualan-aktual    = grafik-batang.new(nilai-batang => [10,9,11,8,7,10]);
my $perkiraan-penjualan = grafik-garis.new(nilai-garis => [9,8,10,7,6,9]);

my $aktual-vs-perkiraan = grafik-gabungan.new(nilai-batang => [10,9,11,8,7,10],
                                         nilai-garis => [9,8,10,7,6,9]);
say "Penjualan aktual:";
$penjualan-aktual.plot;
say "Perkiraan penjualan:";
$perkiraan-penjualan.plot;
say "Aktual vs Perkiraan:";
$aktual-vs-perkiraan.plot;

Jalankan skrip diatas dan anda dapat melihat kalau hasilnya sama.

Jadi, apa bedanya dengan class, kegunaannya apa ?
Untuk menjawabnya, modifikasi skrip yang pertama untuk menunjukkan multiple inheritance, skrip yang dimana kita lupa untuk override method plot.

role grafik-batang {
  has Int @.nilai-batang;
  method plot {
    say @.nilai-batang;
  }
}

role grafik-garis {
  has Int @.nilai-garis;
  method plot {
    say @.nilai-garis;
  }
}

class grafik-gabungan does grafik-batang does grafik-garis {
}

my $penjualan-aktual    = grafik-batang.new(nilai-batang => [10,9,11,8,7,10]);
my $perkiraan-penjualan = grafik-garis.new(nilai-garis => [9,8,10,7,6,9]);

my $aktual-vs-perkiraan = grafik-gabungan.new(nilai-batang => [10,9,11,8,7,10],
                                         nilai-garis => [9,8,10,7,6,9]);
say "Penjualan aktual:";
$penjualan-aktual.plot;
say "Perkiraan penjualan:";
$perkiraan-penjualan.plot;
say "Aktual vs Perkiraan:";
$aktual-vs-perkiraan.plot;
Output
===SORRY!===
Method 'plot' must be resolved by class grafik-gabungan because it exists in multiple roles (grafik-garis, grafik-batang)
Penjelasan

Jika lebih dari satu role diwariskan dalam class yang sama dan ada konflik, error pada waktu compile akan terjadi.
Pendekatan ini lebih aman dari multiple inheritance dimana konflik tidak dianggap error dan diproses pada saat runtime.

Roles akan memperingatkan jika ada konflik.

9.10. Introspection

Introspection adalah proses memperoleh informasi tentang suatu objek seperti tipenya, atribut atau method.

class Manusia {
  has Str $.nama;
  has Int $.umur;
  method perkenalkan-dirimu {
    say 'Hi saya manusia, nama saya adalah ' ~ self.nama;
  }
}

class Karyawan is Manusia {
  has Str $.perusahaan;
  has Int $.gaji;
  method perkenalkan-dirimu {
    say 'Hi Saya karyawan, nama saya adalah ' ~ self.nama ~ ' dan saya bekerja di: ' ~ self.perusahaan;
  }
}

my $john = Manusia.new(nama =>'John', umur => 23,);
my $jane = Karyawan.new(nama =>'Jane', umur => 25, perusahaan => 'Acme', gaji => 4000);

say $john.WHAT;
say $jane.WHAT;
say $john.^attributes;
say $jane.^attributes;
say $john.^methods;
say $jane.^methods;
say $jane.^parents;
if $jane ~~ Human {say 'Jane is a Human'};

Introspection difasilitasi dengan:

  • .WHAT — mengembalikan class dimana objek dibuat

  • .^attributes — mengembalikan semua atribut dari suatu objek

  • .^methods — mengembalikan semua method yang dapat dipanggil pada objek

  • .^parents — mengembalikan parent class dari suatu objek

  • ~~ disebut operator smart-match. Ia mengevaluasi ke True bila objek dibuat dari class yang dibandingkan atau apapun yang diwariskan.

Untuk informasi lebih lanjut Pemrograman berbasis objek, kunjungi:

10. Exception Handling

10.1. Catching Exceptions

Exceptions adalah perilaku khusus yang terjadi pada saat runtime ketika sesuatu ada yang salah.

Skrip dibawah berjalan dengan baik:

my Str $nama;
$nama = "Joanna";
say "Hello " ~ $nama;
say "Apa kabar?"
Output
Hello Joanna
Apa kabar?

Sekarang perhatikan skrip yang mengeluarkan eksepsi:

my Str $nama;
$nama = 123;
say "Hello " ~ $nama;
say "Apa kabar?"
Output
Type check failed in assignment to $nama; expected Str but got Int
   in block <unit> at exceptions.p6:2

Perhatikan pada saat error terjadi (dalam hal ini, memberikan bilangan angka ke variabel string) program akan terhenti dan baris kode lainnya tidak akan dievaluasi.

Exception handling adalah proses menangkap eksepsi yang dilemparkan agar skrip dapat lanjut bekerja.

my Str $nama;
try {
  $nama = 123;
  say "Hello " ~ $nama;
  CATCH {
    default {
      say "Bisa diulangi lagi nama anda, kami tidak dapat menemukannya didaftar.";
    }
  }
}
say "Apa kabar?";
Output
Bisa diulangi lagi nama anda, kami tidak dapat menemukannya didaftar.
Apa kabar?

Exception handling dilakukan dengan menggunakan blok try-catch.

try {
  # kode disini
  # jika ada apapun yang salah, skrip akan mengeksusi dibawah blok CATCH
  # jika berjalan normal, blok CATCH akan diabaikan
  CATCH {
    default {
      # kode disini akan dievaluasi hanya jika ada eksepsi
    }
  }
}

Blok CATCH dapat didefinisikan seperti blok given. Ini berarti kita dapat menangkap dan mengatur banyak tipe eksepsi.

try {
  # kode disini
  # jika ada apapun yang salah, skrip akan mengeksusi dibawah blok CATCH
  # jika berjalan normal, blok CATCH akan diabaikan
  CATCH {
    when X::AdHoc   { # lakukan sesuatu jika eksepsi tipe X::AdHoc terjadi }
    when X::IO      { # lakukan sesuatu jika eksepsi tipe X::IO terjadi }
    when X::OS      { # lakukan sesuatu jika eksepsi tipe X::OS terjadi }
    default         { # lakukan sesuatu jika tidak termasuk tipe diatas }
  }
}

10.2. Throwing Exceptions

Perl 6 mengijinkan anda untuk secara eksplisit melempar eksespsi.
Berikut 2 tipenya:

  • ad-hoc exceptions

  • typed exceptions

ad-hoc
my Int $umur = 21;
die "Error !";
typed
my Int $umur = 21;
X::AdHoc.new(payload => 'Error !').throw;

Ad-hoc exceptions dilemparkan menggunakan subroutine die diikuti pesan eksepsi.

Typed exceptions adalah objek, makanya menggunakan konstruktor .new()
Semua typed exceptions merupakan turunan dari class X, dibawah ada beberapa contoh:
X::AdHoc adalah tipe eksepsi yang paling sederhana
X::IO merupakan eksepsi terkait error IO
X::OS merupakan eksepsi terkait error OS
X::Str::Numeric meruapakan eksepsi terkait merubah tipe data string ke numerik

Untuk tipe eksepsi yang lebih lengkap dan method terkait, kunjungi https://docs.perl6.org/type-exceptions.html

11. Regular Expressions

A regular expression, atau regex, adalah urutan karakter yang digunakan untuk pencocokan pola.
Pikirkan sebagai pola.

if 'keterangan' ~~ m/ terang / {
    say "keterangan mengandung kata terang";
}

Pada contoh ini, operator ~~ digunakan untuk mengecek apabila sebuah string (keterangan) terdapat kata (terang).
'keterangan' dicocokkan dengan regex m/ terang /

11.1. Regex definition

Sebuah regular expression dapat didefinisikan seperti ini:

  • /terang/

  • m/terang/

  • rx/terang/

Kecuali dispesifikasi secara eksplisit, spasi akan diabaikan; m/terang/ dan m/ terang / adalah sama.

11.2. Matching characters

Karakter Alfanumerik dan garis bawah dituliskan seperti apa adanya.
Karakter lainnya harus menggunakan \ atau dikelilingi oleh kutipan ''.

Backslash
if 'Suhu: 13' ~~ m/ \: / {
    say "String yang diberikan mengandung titik dua :";
}
Single quote (kutipan satu)
if 'Umur = 13' ~~ m/ '=' / {
    say "String yang diberikan mengandung karakter sama dengan = ";
}
Double quotes (kutipan ganda)
if 'nama@company.com' ~~ m/ "@" / {
    say "Emailnya valid karena mengandung karakter @";
}

11.3. Matching categories of characters

Karakter dapat diklasifikasi kedalam kategori dan kita dapat mencocokkannya.
Kita juga dapat mencocokkan dengan kebalikan dari kategori tersebut :

Kategori

Regex

Kebalikan

Regex

Karakter kata (huruf, angka atau garis bawah)

\w

semua karakter kecuali karakter kata

\W

Angka

\d

Semua karakter kecuali angka

\D

Spasi

\s

Semua karakter kecuali spasi

\S

Spasi horisontal

\h

Semua karakter kecuali spasi horisontal

\H

Spasi vertikal

\v

Semua karakter kecuali spasi vertikal

\V

Tab

\t

Semua karakter kecuali Tab

\T

Baris baru

\n

Semua karakter kecuali baris baru

\N

if "John123" ~~ / \d / {
  say "Ini bukan nama yang valid, angka tidak diperbolehkan";
} else {
  say "Ini nama yang valid"
}
if "John-Doe" ~~ / \s / {
  say "String ini mengandung spasi";
} else {
  say "String ini tidak mengandung spasi"
}

11.4. Unicode properties

Mencocokkan dengan kategori dari karakter, seperti pada seksi sebelumnya, sangat memudahkan.
Pendekatan yang lebih sistematis adalah menggunakan properti Unicode.
Metode ini memungkinkan untuk mencocokkan kategori dari karakter didalam dan diluar standar ASCII.
Properti Unicode tertutup dalam <: >

if "Angka Devanagari १२३" ~~ / <:N> / {
  say "Mengandung angka";
} else {
  say "Tidak mengandung angka"
}
if "Привет, Иван." ~~ / <:Lu> / {
  say "Mengandung huruf besar";
} else {
  say "Tidak mengandung huruf besar"
}
if "John-Doe" ~~ / <:Pd> / {
  say "mengandung tanda garis";
} else {
  say "Tidak mengandung tanda garis"
}

11.5. Wildcards

Wildcards dapat juga digunakan dalam sebuah regex.

Tanda titik . berarti setiap karakter tunggal.

if 'abc' ~~ m/ a.c / {
    say "Cocok";
}
if 'a2c' ~~ m/ a.c / {
    say "Cocok";
}
if 'ac' ~~ m/ a.c / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}

11.6. Quantifiers (pembilang)

Quantifiers datang setelah karakter dan digunakan untuk berapa kali kita menginginkan pengulangannya.

Tanda tanya ? berarti nol atau satu kali.

if 'ac' ~~ m/ a?c / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}
if 'c' ~~ m/ a?c / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}

Karakter * berarti nol atau beberapa kali.

if 'az' ~~ m/ a*z / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}
if 'aaz' ~~ m/ a*z / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}
if 'aaaaaaaaaaz' ~~ m/ a*z / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}
if 'z' ~~ m/ a*z / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}

Tanda + berarti paling tidak satu kali.

if 'az' ~~ m/ a+z / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}
if 'aaz' ~~ m/ a+z / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak cocok";
}
if 'aaaaaaaaaaz' ~~ m/ a+z / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}
if 'z' ~~ m/ a+z / {
    say "Cocok";
} else {
    say "Tidak Cocok";
}

11.7. Match Results (Memcocokkan hasil)

Setiap kalo proses pencocokan dengan regex berhasil, hasil string yang cocok disimpan dalam variabel spesial $/

Script
if 'Rakudo adalah Perl 6 compiler' ~~ m/:s Perl 6/ {
    say "Hasil yang cocok adalah: " ~ $/;
    say "String sebelum hasil cocok adalah: " ~ $/.prematch;
    say "String setelah hasil cocok adalah: " ~ $/.postmatch;
    say "Hasil string yang cocok mulai pada posisi: " ~ $/.from;
    say "Hasil string yang cocok berakhir pada posisi: " ~ $/.to;
}
Output
Hasil yang cocok adalah: Perl 6
String sebelum hasil cocok adalah: Rakudo adalah
String setelah hasil cocok adalah:  compiler
Hasil string yang cocok mulai pada posisi: 14
Hasil string yang cocok berakhir pada posisi: 20
Penjelasan

$/ mengembalikan Match Object (string hasil yang cocok)
Method berikut dapat dipanggil pada Match Object:
.prematch mengembalikan string sebelum hasil yang cocok.
.postmatch mengembalikan string setelah hasil yang cocok.
.from mengembalikan posisi pertama pada hasil yang cocok.
.to mengembalikan posisi terakhir pada hasil yang cocok.

Defaultnya, spasi pada regex diabaikan.
Jika kita ingin mencocokkan dengan suatu regex yang mengandung spasi, kita harus secara eksplisit menyatakannya.
:s dalam regex m/:s Perl 6/ memaksa spasi untuk tidak diabaikan.
Alternatifnya, kita dapat menulis regex dengan cara m/ Perl\s6 / dan menggunakan \s yang merepresentasikan sebuah spasi.
Jika sebuah regex mengandung lebih dari satu spasi, penggunaan :s lebih baik dibanding \s untuk setiap spasi.

11.8. Contoh

Mari kita cek jika suatu email itu valid atau tidak.
Untuk contoh ini kita akan berasumsi sebuah email yang valid mempunyai format sebagai berikut:
nama depan [dot] nama belakang [at] perusahaan [dot] (com/org/net)

regex yang digunakan dicontoh ini untuk validasi email tidak terlalu akurat.
Hanya bertujuan sebagai demonstrasi fungsi regex pada Perl 6.
Jangan gunakan dalam lingkungan produksi.
Script
my $email = 'john.doe@perl6.org';
my $regex = / <:L>+\.<:L>+\@<:L+:N>+\.<:L>+ /;

if $email ~~ $regex {
  say $/ ~ " adalah email yang valid";
} else {
  say "ini bukan email yang valid";
}
Output

john.doe@perl6.org adalah email yang valid

Penjelasan

<:L> mencocokkan dengan sebuah huruf
<:L>+ mencocokkan dengan satu atau lebih huruf
\. mencocokkan dengan satu karakter [dot]
\@ mencocokkan dengan satu karakter [at]
<:L+:N> mencocokkan sebuah huruf atau sebuah angka
<:L+:N>+ mencocokkan satu atau lebih huruf atau angka

Regex dapat diuraikan sebagai berikut:

  • nama depan <:L>+

  • [dot] \.

  • nama belakang <:L>+

  • [at] \@

  • nama perusahaan <:L+:N>+

  • [dot] \.

  • com/org/net <:L>+

Alternatively, sebuah regex dapat dipecah menjadi lebih dari satu penamaan regex
my $email = 'john.doe@perl6.org';
my regex banyak-huruf { <:L>+ };
my regex dot { \. };
my regex at { \@ };
my regex banyak-huruf-angka { <:L+:N>+ };

if $email ~~ / <banyak-huruf> <dot> <banyak-huruf> <at> <banyak-huruf-angka> <dot> <banyak-huruf> / {
  say $/ ~ " adalah email yang valid";
} else {
  say "Ini bukan email yang valid";
}

Regex yang mempunyai nama didefinisikan dengan sintaks berikut my regex nama-regex { definisi regex }
Regex yang mempunyai nama dapat dipanggil menggunakan sintaks berikut: <nama-regex>

Untuk info lebih lanjut tentang regex, kunjungi https://docs.perl6.org/language/regexes

12. Perl 6 Modules

Perl 6 adalah bahasa pemrograman bertujuan umum. Ia dapat digunakan untuk mengatasi banyak kerjaan termasuk: Manipuasi teks, grafis, web, basis data, protokol jaringan, dsb.

Usabilitas adalah konsep yang sangat penting dimana programer tidak perlu mengulang kembali tiap kali mereka ingin melakukan suatu tugas.

Perl 6 mengijinkan pembuatan dan redistribusi dari modules. Tiap modul adalah sebuah kemasan dari bermacam fungsi yang dapat dipakai kembali.

Zef adalah alat manajemen modul yang datang dengan Rakudo Star.

Untuk menginstall sebuah modul yang spesifik, ketikkan perintah dibawah pada terminal anda:

zef install "nama modul"

Direktori Modul Perl 6 dapat ditemukan di: https://modules.perl6.org/

12.1. Menggunakan Modul

MD5 adalah fungsi hash kriptografis yang memproduksi nilah hash 128-bit.
MD5 mempunyai kegunaan yang banyak, termasuk mengenkripsi password dalam basis data. Ketika ada registrasi user baru, keterangan infonya tidak disimpan dalam teks polos tetapi hashed (terenkripsi). Alasannya adalah jika basis data diretas, penyerang tidak dapat mengetahui kata sandi yang disimpan.

Untungnya, anda tidak perlu mengimplementasi algoritma MD5 sendiri; Ada modul Perl 6 yang sudah diimplementasikan.

Mari kita install:
zef install Digest::MD5

Sekarang, jalankan skrip dibawah:

use Digest::MD5;
my $password = "password123";
my $hashed-password = Digest::MD5.new.md5_hex($password);

say $hashed-password;

Untuk dapat menjalankan fungsi md5_hex() yang membuat hashes, kita perlu untuk memuat modul yang dibutuhkan.
Kata kunci use memuat modul agar dapat digunakan didalam skrip.

Dalam prakternya, MD5 Hash sendiri tidak cukup, karena dapat diserang dengan metode brute force memakai kumpulan kata.
Idealnya harus dikombinasikan dengan sebuah salt, tautan https://en.wikipedia.org/wiki/Salt_(cryptography).

13. Unicode

Unicode adalah standar encoding dan mewakili teks untuk sistem penulisan di dunia.
UTF-8 adalah karakter encoding yang mampu untuk menyandi semua kemungkinan karakter dalam Unicode.

Karakter didefinisikan dengan sebuah:
Grapheme: representasi visual.
Code point: sebuah angka yang diberikan kekarakter.

13.1. Menggunakan Unicode

Mari kita lihat bagaimana kita dapat mengeluarkan karakter menggunakan Unicode
say "a";
say "\x0061";
say "\c[LATIN SMALL LETTER A]";

3 baris diatas mendemonstrasikan berbagai cara untuk membangun sebuah karakter:

  1. Menulis karakter angsung (grapheme)

  2. Menggunakan \x dan code point

  3. Menggunakan \c dan nama code point

Sekarang mari kita output sebuah gambar senyuman
say "☺";
say "\x263a";
say "\c[WHITE SMILING FACE]";
Contoh lain menggabungkan dua code points
say "á";
say "\x00e1";
say "\x0061\x0301";
say "\c[LATIN SMALL LETTER A WITH ACUTE]";

Huruf `á`dapat ditulis:

  • menggunakan code point \x00e1

  • atau kombinasi dari code point daru a dan acute \x0061\x0301

Beberapa method yang dapat digunakan:
say "á".NFC;
say "á".NFD;
say "á".uniname;
Output
NFC:0x<00e1>
NFD:0x<0061 0301>
LATIN SMALL LETTER A WITH ACUTE

NFC mengembalikan nilai code point.
NFD menguraikan karakter dan mengembalikan code point pada tiap bagian.
uniname mengembalikan nama code point.

Huruf Unicode dapat digunakan sebagai identifiers:
my  = 1;
++;
say ;
Unicode dapat juga digunakan untuk perhitungan can be used to do math:
my $var = 2 + ;
say $var;

14. Parallelism, Concurrency and Asynchrony

14.1. Parallelism

Dalam keadaan normal, semua tugas dalam suatu program berjalan secara sekuensial.
Ini mungkin bukan sebuah masalah, kecuali akan memakan waktu lebih lama.

Perl 6 mempunyai fitur yang dapat menjalankan tugas secara paralel.
Ditahap ini, penting untuk dicatat bahwa paralelisme dapat berarti 1 dari 2 hal:

  • Task Parallelism: dua (atau lebih) ekspresi yang berdiri sendiri berjalan secara paralel.

  • Data Parallelism: ekspresi tunggal beriterasi pada suatu daftar elemen secara parelel..

14.1.1. Data Parallelism

my @array = (0..50000);                     # Array population
my @result = @array.map({ is-prime $_ });   # panggil is-prime untuk tiap elemen array
say now - INIT now;                         # Output waktu yang dikonsumsi oleh skrip sampai selesai
Mempertimbangkan contoh diatas:

Kita hanya melakukan satu operasi @array.map({ is-prime $_ })
Subroutine is-prime`dipanggil untuk tiap elemen array secara sekuensial:
`is-prime @array[0]
kemudian is-prime @array[1] kemudian is-prime @array[2] dsb.

Untungnya kita dapat memanggil is-prime pada lebih dari satu elemen array dalam waktu yang sama:
my @array = (0..50000);                         # Array population
my @result = @array.race.map({ is-prime $_ });  # panggil subroutine is-prime untuk tiap elemen array
say now - INIT now;                             # Output waktu yang dikonsumsi oleh skrip sampai selesai

Perhatikan penggunaan race dalam ekpresi. Method ini akan membolehkan iterasi paralel pada elemen array.

Setelah menjalankan kedua contoh (dengan atau tanpa race), bandingkan waktu eksekusi skrip tersebut.

race tidak akan mempertahankan urutan dari elemen. Jika ingin, anda dapat menggunakan hyper.

race
my @array = (1..1000);
my @result = @array.race.map( {$_ + 1} );
.say for @result;
hyper
my @array = (1..1000);
my @result = @array.hyper.map( {$_ + 1} );
.say for @result;

Jika anda menjalankan kedua contoh, anda dapat melihat satu disortir dan yang satunya lagi tidak.

14.1.2. Task Parallelism

my @array1 = (0..49999);
my @array2 = (2..50001);

my @hasil1 = @array1.map( {is-prime($_ + 1)} );
my @hasil2 = @array2.map( {is-prime($_ - 1)} );

say @hasil1 eqv @hasil2;

say now - INIT now;
Pada contoh diatas:
  1. Kita mendefinisi 2 array

  2. Mengaplikasikan operasi yang berbeda untuk tiap array dan hasil yang disimpan

  3. dan mengecek jika kedua hasil adalah sama

Skrip menunggu @array1.map( {is-prime($_ + 1)} ) sampai selesai
dan kemudian mengevaluasi @array2.map( {is-prime($_ - 1)} )

Kedua operasi tersebut tidak bergantung satu sama lain.

Kenapa tidak menjalankan keduanya secara paralel?
my @array1 = (0..49999);
my @array2 = (2..50001);

my $promise1 = start @array1.map( {is-prime($_ + 1)} ).eager;
my $promise2 = start @array2.map( {is-prime($_ - 1)} ).eager;

my @hasil1 = await $promise1;
my @hasil2 = await $promise2;

say @hasil1 eqv @hasil2;

say now - INIT now;
Penjelasan

subroutine start mengevaluasi kode dan mengembalikan sebuah objek dari tipe promise atau kependekannya promise.
Jika kode dievaluasi secara benar, promise akan di kept.
Jika kodenya melemparkan eksepsi, promise akan broken.

Subroutine await menunggu promise.
Jika hasilnya kept, maka akan ada pengembalian nilai.
Jika broken, maka akan ada eksepsi yang dilemparkan.

Check the time it took each script to complete.

paralelisme selalu menambah beban kerja pada threading. Jika penambahan beban tidak diimbangi dengan kecepatan, skrip akan lebih lambat.
Ini mengapa, penggunaan race, hyper, start dan await untuk skrip yang sederhana dapat melambatkannya.

14.2. Concurrency and Asynchrony

Untuk info lebih lanjut tentang Concurrency dan Asynchronous, kunjungi https://docs.perl6.org/language/concurrency

15. Native Calling Interface

Perl 6 memberikan kita kemampuan untuk mengakses library C, menggunakan Native Calling Interface.

NativeCall adalah modul standar bawaan Perl 6 dan menawarkan fungsi untuk memudahkan tugas terkait interaksi antara Perl 6 dan C.

15.1. Memanggil sebuah fungsi

Kode C dibawah mendefinisikan sebuah fungsi bernama hellofromc. Fungsi ini mencetak Hello dari C ke terminal. Ia tidak menerima argumen apapun atau mengembalikan nilai.

ncitest.c
#include <stdio.h>

void hellofromc () {
  printf("Hello dari C\n");
}

Tergantung dari OS anda, jalankan perintah berikut untuk mengkompliasi kode C diatas ke library.

Pada sistem operasi Linux:
gcc -c -fpic ncitest.c
gcc -shared -o libncitest.so ncitest.o
Pada sistem operasi Windows:
gcc -c ncitest.c
gcc -shared -o ncitest.dll ncitest.o

Didalam direktori yang sama dimana anda mengkompilasi library C, buat file Perl 6 baru yang berisi kode dibawah dan jalankan.

ncitest.p6
use NativeCall;

constant LIBPATH = "$*CWD/ncitest";
sub hellofromc() is native(LIBPATH) { * }

hellofromc();
Penjelasan:

Pertama-tama kita mendeklarasikan akan menggunakan modul NativeCall.
Kemudian kita membuat sebuah konstan LIBPATH yang menampung path ke library C.
Perhatikan bahwa $*CWD mengembalikan direktori kerja saat ini.
Kemudian kita membuat subroutine Perl 6 baru bernama hellofromc() yang bertindak sebagai pembungkus ke fungsi C yang mempunyai nama yang sama dan berada didalam library C di LIBPATH.
Semua ini diselesaikan dengan menggunakan trait is native.
Terakhir, kita memanggil subroutine Perl 6 kita.

Intinya adalah deklarasi sebuah subroutine dengan trait is native dan penamaan dari library C.

15.2. Mengganti nama sebuah fungsi

Pada contoh diatas, kita melihat bagaimana kita dapat memanggil fungsi C yang sederhana dengan membungkusnya dengan subroutine Perl 6 menggunakan penamaan yang sama dan trait is native.

Dalam beberapa kasus, kita ingin merubah nama dari subroutine Perl 6.
Untuk melakukannya, kita dapat gunakan trait is symbol.

Mari kita modifikasi skrip Perl 6 diatas dan merubah nama subroutine dari hellofromc menjadi hello

ncitest.p6
use NativeCall;

constant LIBPATH = "$*CWD/ncitest";
sub hello() is native(LIBPATH) is symbol('hellofromc') { * }

hello();
Penjelasan:

Dalam kasus subroutine Perl 6 mempunyai nama yang berbeda dengan fungsi C, Kita dapat menggunakan trait is symbol dengan mereferensikan nama fungsi C.

15.3. Pemberian Argumen dalam fungsi

Compile library C yang telah dimodifikasi berikut dan jalankan skrip Perl 6 dibawah.
Perhatikan bagaimana kita memodifikasi baik kode C dan Perl 6 untuk dapat menerima string (char* di C dan Str di Perl 6)

ncitest.c
#include <stdio.h>

void hellofromc (char* nama) {
  printf("Hello, %s! Ini adalah C!\n", nama);
}
ncitest.p6
use NativeCall;

constant LIBPATH = "$*CWD/ncitest";
sub hello(Str) is native(LIBPATH) is symbol('hellofromc') { * }

hello('Jane');

15.4. Returning values

Mari kita mengulang proses sekali lagi dan membuat kalkulator sederhana yang menerima 2 integer dan melakukan operasi penambahan.
Compile library C dan jalankan skrip Perl 6.

ncitest.c
int tambah (int a, int b) {
  return (a + b);
}
ncitest.p6
use NativeCall;

constant LIBPATH = "$*CWD/ncitest";
sub tambah(int32,int32) returns int32 is native(LIBPATH) { * }

say tambah(2,3);

Perhatikan bagaimana baik fungsi C dan Perl 6 menerima 2 integer dan mengembalikan satu nilai (int pada C dan int32 pada Perl 6)

15.5. Types

Anda mungkin bertanya mengapa kita menggunakan int32 bukan Int pada Perl 6. Beberapa tipe pada Perl 6 seperti Int, Rat, dsb, tidak dapat digunakan untuk menerima atau memberikan nilai dari fungsi C.
Harus menggunakan tipe yang sama dengan di C.

Untungnya Perl 6 menyediakan banyak tipe untuk ini.

C Type Perl 6 Type

char

int8

int8_t

short

int16

int16_t

int

int32

int32_t

int64_t

int64

unsigned char

uint8

uint8_t

unsigned short

uint16

uint16_t

unsigned int

uint32

uint32_t

uint64_t

uint64

long

long

long long

longlong

float

num32

double

num64

size_t

size_t

bool

bool

char* (String)

Str

Arrays: Contohnya int* (Array of int) dan double* (Array of double)

CArray: Contohnya CArray[int32] dan CArray[num64]

Untuk info lebih lanjut pada Native Calling Interface, kunjungi https://docs.perl6.org/language/nativecall

16. Komunitas

  • #perl6 IRC channel. Banyak diskusi terjadi di IRC. Saluran ini merupakan tempat yang tepat bila anda ingin bertanya: https://perl6.org/community/irc

  • p6weekly Gambaran perubahan mingguan seputar Perl 6.

  • pl6anet blog aggregator. Blog yang fokus pada Perl 6.

  • /r/perl6 Berlangganan pada subreddit Perl 6.